Selasa, 05 Mei 2015

Seandainya Tugu Monas Direnovasi

Pada tanggal 1 Mei kemarin, Monas sempat rame oleh rombongan buruh. Sebelumnya tim Avenger juga mampir di sini. Ngomong-ngomong soal monas, terakhir kali saya ke sana adalah pas pameran alutista, plus ngoyo banget ngantri berjam-jam buat naik puncak monas. Tahun lalu sih denger-denger monas mau direnovasi, ga tahu di sebelah mananya, tapi kalau boleh saya mau sumbang usul nih, jikalau bingung monas mau diapain lagi. 





1. Monas yang ramah untuk para difabel dan pengguna stroller.
Untuk bisa masuk ke area monas, kita harus turun-naik tangga dan ga ada jalur landai. Jadi buat para ibu-ibu pendorong stroller ya see you bye bye deh ... Not to mention para pengguna kursi roda.

2. Ubin Kasar untuk Tangga
Tangga di monas itu semua terbuat dari marmer or granit, jadi kalau basah ya licin banget. Saya pun sempat terjatuh, mana lagi hamil muda. Syukur baik-baik saja. Kebayang kan kalau ada orang-orang tua yang menemani cucunya harus turun ekstra hati-hati di tangga itu. Tinggi pulak. Jadi selain lintasan landai, mbok ya tangga itu jangan pakai marmer, wong outdoor dan ga selalu ada tukang pel kok .... 



3. Berdayakan Lorong di antara Jalan Masuk menuju Monas
Mungkin yang Ahok bilang mau taruh para pedagang di underground monas itu maksudnya di lorong menuju monas kali ya? Karena lorong itu hampa sekali. Pasang kek foto-foto monas dari masa ke masa, atau jadikan itu galeri apa kek, daripada kosong dan kelihatan ada bocor di sana-sini.


4. We Want More about Monas
Judulnya monas, tapi pameran monasnya ga ada. Dibiarin aja tugu itu berdiri tanpa atribut apa pun. Pun di museum yang terletak di bagian bawah monas pun hanya bicara monas di miniaturnya yang terletak setelah pintu masuk.

Cari dong dokumentasi, misal siapa saja yang sudah pernah membuat miniatur monas dan dengan media apa. Kan zaman dulu pernah nge hits lah monas itu. Kalau ga ada, ya bikin event kaya gitu. Misal cupcake bertema monas? Saya pasti ikutan.

Yang saya ingat dulu monas pernah pakai dasi raksasa, lupa dalam rangka apa. Atau ada ga dokumentasi proses pembangunan monas? Jadi lebih hidup dikitlah museum itu, ga hanya pameran patung-patung kecil itu (mendadak lupa istilahnya).

4. Bisa Ga Liftnya Digedein?
Tahu kenapa antrian ke puncak monas bisa sepanjang dan selama itu? Pertama, liftnya cuma satu. Kedua, kapasitasnya cuma 5-7 orang. Kapan kelarnya?

Memang sih, lift itu disesuaikan lehernya si monas, tapi apa iya ga bisa digedein? Kalaupun ga bisa, buat lift tambahan dong di luar. Yang transparan. Pasti memacu adrenalin hahaha ...

5. Desain Ulang Interior Puncak Monas
Sudah ngantri berjam-jam eh begitu sampai di atas ruangannya mengecewakan. Panorama ketinggiannya masih keren tapi ruangannya itu loh. Pipa melintang dan menggantung di bawah. Tali temali bersilangan di bagian atas, itu pun ga atas banget, jadi ganggu di mata. Dari zaman baheula ga pernah diapa-apain niy ruangan. Makin jelek aja. Bikin dong yang keren bin beradab. Tapi suseh juga karena dah ada antrian panjang buat yang turun. Rempong.


But talk is cheap ... biayanya ga murah. Apa mungkin karena itu tugu monas tidak kunjung direnovasi? Hmm ...


2 komentar:

  1. pernah berkunjung ke monas, tapi gak bisa naik, antriannya panjaaaang :(((

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha iya, antriannya bikin ilfil ...

      Hapus